PERINGATAN

PENDAPAT YANG DITULIS ADALAH PENDAPAT PERIBADI PENULIS, TIDAK MEWAKILI MANA-MANA PIHAK.
TERDAPAT ARTIKEL YANG MENGANDUNGI GAMBAR YANG KETERLALUAN, NGERI, SENSITIF DAN BOLEH MENGUGAT EMOSI.





24 March 2011

Skodeng Orang Tamak


Minggu lepas aku ada berbual dengan rakan sekerja..terkeluar lar topik orang tamak dengan orang miskin..
Dia kata orang tamak selalu untung..sebab semua dia bolot kat dia..habuk-habuk pun dia sebat lincin..phrase orang tamak selalu rugi dah tak boleh pakai dah zaman nih..saper cepat sambar peluang dia untung..Dia ada duit dia pandai pusing..income kiri kanan..macam tamak..tapi dia bijak membuka peluang mengambil dan kesempatan..
Bank biasa bagi pinjaman peribadi..dia kata orang yang pinjam miskin..sebab tu pinjam dengan bank..bank pun bagi..yang miskin semakin miskin ler..bayar bulanan lagi..
kadang-kadang betul jugak..Berapa nilai diri kita sebenarnya kalau ikut dasar kapitalis?
Si A: -180 000 ringgit sebab loan rumah
Si B: -80 000 ringgit sebab loan keter
Pengemis: + RM1.50 cash..
Hidup kita penuh dengan hutang... *sigh*....
Dalam pandangan Islam..lahir jer kita dah kaya..kaya dari segi fizikal..cukup sifat sempurna..
Bila besar ditambahkan kekayaan budi pekerti dan agama..
Aku tak ingat kat mana aku ada dengar..bunyi dia lebih kurang macam nih..
'Jangan kita terlalu mengejar akhirat sampai lupa nikmat Allah dan Jangan pula kita mengilai dunia sampai menzalimi diri dan orang lain.'
Serius aku tak ingat kat mana..tapi maksud dia mendalam..

No comments:

Post a Comment